AMRAN SULAIMAN

Tabloid-DESA.com MERAUKE – Menteri Pertanian Amran Sulaiman memastikan beras produksi Indonesia, khususnya asal Kabupaten Merauke, Papua bebas dari pengawet sehingga aman dikonsumsi.

“Beras Indonesia organik, kalau mau panjang umur makan organik, pendek umur makanlah yang dari daerah lain,” kata Menteri Amran di Merauke, Senin (13/2) seperti dikutip dari sumsel.antaranews.com.

Menurut Menteri, beras produksi Indonesia akan diimpor ke beberapa negara tetangga seperti Papua Nugini (PNG), Singapura dan Timor LesteĀ  “Singapura, Timor leste dan Papua Nugini adalah pasar kita,” katanya.

Amran menambahkan bahwa harga beras yang ditawarkan kepada negara tetangga jauh lebih murah dibandingkan yang ditawarkan oleh negara penyuplai beras lainnya.

“Harga beras yang mereka impor Rp20 ribu perkilogram, aku kasi Rp10 ribu separuh dari harga Vietnam dan Thailan. Pa bupati sudah setuju Rp10 ribu per kilogram,” katanya.

Kunjungan Menteri ke Kabupaten Merauke adalah dalam rangka panen padi di Kampung Nggutibob, Distrik Tanah Miring, Merauke sekaligus Lauching persiapan ekspor beras ke luar negari, dan mendengarkan keluhan masyarakat dalam rangka pengembangan sektor pertanian.

Perjalanan Menteri didampingi oleh Gubernur Papua Lukas Enembe, Bupati Merauke Frederikus Gebze, Wakil Bupati Sularso dan pejabat tinggi setempat.

Setelah melakukan panen padi secara simbolis, Menteri berdialog dengan petani setempat dan melanjutkan perjalanan ke Distrik Sota, Perbatasan RI-PNG.

Comments

By admin

Leave a Reply