Herman Deru Puji Kinerja Enos-Yudha, Mampu Lanjutkan Estafet Pembangunan OKU Timur

# Hadiri Paripurna HUT Ke-18 Kabupaten OKU Timur 

Tabloid-DESA.com OKU TIMUR – Gubernur Sumatera Selatan (Sumsel)  H Herman Deru menilai pembangunan  di OKU Timur  dari waktu-kewaktu semakin baik,  mulai dari sarana  infrastruktur yang kian mantap termasuk juga terjadi peningkatan dalam  pelayanan kemasyarakat. 

Karena itu sebagai Gubernur Sumsel sekaligus selaku mantan   Bupati OKU Timur dua periode 2005-2015, Herman Deru  memberikan apresiasi dan pujian atas  kepemimpinan Bupati OKU Timur, H Lanosin dan Wabup HM Adi Nugraha Purna Yudha yang telah  mampu meneruskan estafet kepemimpin di Bumi Sebiduk Selahaluan  tersebut. 

“Pak Bupati dan Wabup satu bulan kedepan genap satu tahun. Saya melihat dan suprise karena kalian bisa meneruskan estapet itu dengan baik, artinya kalian menujukan kekompakan yang baik dalam membangun daerah,” ucapnya saat memberikan arahkan pada  Sidang  Paripurna Istimewa DPRD Kabupaten OKU Timur dalam rangka Memperingati Hari Jadi ke-18 Kabupaten OKU Timur yang digelar di   Gedung  DPRD OKU Timur, Senin (17/1).

Gubernur Herman Deru  dalam sambutannya juga menyampaikan  kilas balik perjalan panjang terbentuknya  Kabupaten OKU Timur  sebagai kabupaten baru yang diawali keinginan dorongan keinginan  kuat dari  masyarakat. Hal itu lanjutnya tidak lain masyarakat ingin pelayanan yang cepat dari pemerintah. 

“Berbagai inovasi kita lakukan untuk memberikan layanan terbaik pada masyarakat yang bermukim di daerah terluar perbatasan dengan kabupaten tetangga. Seperti  halnya kecamatan Semendawai Timur yang bebatasan dengan Cempaka dan OKI. Mereka ingin membuat KTP. Dari situlah kita  buat  inovasi palayanan jemput bola dalam hal pembuatan akte kelahiran dan KTP,” paparanya.

Dia menyebutkan pada saat menjadi Bupati OKU Timur periode pertama,  APBD  daerah itu tidak lebih dari Rp 240 Miliyar. Akan tetapi anggaran yang sedikit tidak menjadi masalah selama  terjalin kekompakan   di internal pemerintahan maupun dengan lembaga legislatif dan unsur muspida lainnya.

“Kok kita bisa menjadi maju,  jawaban cuma satu yakni kompak. Kemudian kita tidak lari dari orientasi. Artinya kita tidak disorientasi tapi kita tau potensi, dan kita lihat adalah perkebunan yang bisa kita kembangkan secara maksimal dengan cita-cita menjadi sebagi lumbung pangan,” ucapnya.

Menurut Herman Deru di usia 18 tahun  merupakan usia belia  bagi sebagai  daerah otonomi. Karena itu dia mengajak semua pihak untuk tidak membandingkan dengan daerah lainnya terutama yang ada di pulau jawa yang sudah ada sejak dari  dulu pada masa kerajaan.

“Kita jangan pernah perbandingkan dengan daerah di jawa. Karena jawa itu sejak zaman Majapahit sudah ada Bupati berarti daerah sudah ada pembangunan,” ucapnya.

Saat ini, lanjut Bapak Pembangunan Sumsel itu Kabupaten OKU T imempunyai APBD Rp 1,6 triliun. Karena itu dia menginatkan  tidak ada alasan  bagi Kabupaten OKU Timur untuk tidak terus bergerak maju.

“Manfaatkan APBD itu dengan seefektif mungkin dan gunakan semaksimal mungkin untuk masyarakat,” tuturnya.

Herman Deru mengingatkan  momen hari jadi yang diperingati setiap tahunnya  tidak saja sebagai tanda bertambahnya usia semata namun lebih dari itu sebagai sarana intropeksi diri  terkait dengan apa yang telah, sedang dan akan dilakukan dimasa akan datang.

“Pesan saya kepada jajaran  Pemkab OKU Timur teruslah  kompak satu visi dalam melaksanakan program pembangunan. Mudah-mudahan diera kepemimpinan Bupati dan Wagub saat ini kekompakan bisa menjadi sinergitas yang mengahasilkan sejahteran mayarakat,” pungkasnya. 

Sementara itu Bupati OKU Timur, H Lanosin  menegaskan dalam kurun waktu 18 tahun, daerah  yang dipimpinnya itu telah banyak  menorehkan   prestasi   yang ditandai dengan diterimanya penghargaan diberbagai bidang pembangunan. Hal itu lanjut dia tidak terlepas dari peran serta seluruh elemen masyarakat.

“Mari kita pertahankan, bahkan kita tingakatkan lagi kedepan. Momen ini mari jadikan refleksi dan introkpeksi dalam melakukan  perbaikan ke masa depan,” ucap Lanosin.

Disisi lain Enos mengatakan ,Kabupaten OKU Timur telah melakukan berbagai program yang pro rakyat diantaranya pendirian UPTD Dukcapil, pemberian santunan kematian serta insentif bagi guru agama informal dan penjaga makam, berobat gratis cukup dengan KK/KTP untuk layani kesehatan tingkat pertama.  Kemudian bedah rumah dan penyedian air bersih bagi masyarakat berpenghasilan rendah, pemberian beasiswa dan perlengkapan sekolah bagi siswa tidak mampu yang berprestasi dan bantuan hukum gratis untuk masyarakat tidak mampu. 

Disamping itu, adapun capaian makro pembangunan OKU Timur diantaranya di tahun 2021  OKUT angka kemiskinan terendah di Sumsel dengan 10, 60 persen, Indeks Pembangunan Manusia (IPM) 69,58 persen, tingkat pengangguran terbuka 3,18 persen dan pada tahun 2020 pertumbuhan ekonomi 0,14 persen. 

“Alhamdulillah pertumbuhan ekonomi Kabupaten OKU Timur tertinggi di Sumsel pada tahun 2020. Dengan semua capaian ini tentu bukanlah tujuan akhir tapi ini sebagai motivasi kedepan,” tutupnya.

Usai paripurna dilakukan pemorongan nasi tumpeng oleh Gubernur Herman Deru diampingi Ketua TP PKK Sumsel Hj Febrita Lustia HD, Bupati OKU Timur H Lanosin,  Wabup OKUT HM Adi Nugraha Purna Yudha, Ketua DPRD OKU Timur, H Beni Defitson, Ketua TP PKK Kabupaten OKU Timur  Shella Noberta, Wakil Ketua TP PKK kabupaten OKUT,Nur Inayah, Mantan Bupati OKU Timur periode 2016-2021 HM Kholid Mawardi, Forkopimda OKU Timur, serta para Kepala OPD Pemprov Sumsel dan Kabupaten OKU Timur serta tamu undangan penting lainnya.*

Comments