BIODISEL

Tabloid-DESA.com JAKARTA – Asosiasi Produsen Biofuels Indonesia(Aprobi) mengungkapkan ketertarikan China dan Jepang terhadap biodiesel hasil produksi Tanah Air.

Ketua Umum Aprobi Master Parulian Tumanggor menyebutkan, pemerintah China sudah dua kali bertemu dengan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita dan Menteri Perindustrian Airlangga Hartanto untuk membahas pasokan biodiesel tersebut.

Jika proses tawar menawar berjalan lancar, maka produksi biodiesel Indonesia berpotensi diserap hingga 9 juta kilo liter per tahun.

“Realisasinya kemungkinan di tahun ini. Kalau bisa pakai B5 (5 persen biodiesel, 95 persen petroleum diesel), potensi ekspornya bisa mencapai 9 juta kilo liter,” terangnya saat berbincang dengan wartawan di kantor Aprobi, Senin (22/01).

Dia menambahkan, China memang berniat menggunakan  energi baru terbarukan (EBT), salah satunya biodiesel, sebagai cara untuk mengurangi polusi. Di Negeri Tirai Bambu itu bahan baku untuk membuat biodiesel antara lain diambil dari jagung dan kedelai.

Proses negosiasi pembelian biodiesel antara Indonesia dengan China sekarang dalam tahap pembahasan harga dan skema. Pasalnya pemerintah China menginginkan harga flat atau tetap selama durasi waktu tertentu.

Selain China, negara lain yang tertarik membeli biodiesel adalah Jepang. Negeri Bunga Sakura itu berniat memakai biodiesel bahan bakar pembangkit listriknya, sebagai pengganti nuklir.

“Jepang juga begitu, semua power plant di sana diganti memakai EBT. Mereka sudah tidak mau pakai nuklir lagi, mau ganti pakai B5,” ujar Tumanggor.

Serupa dengan China, proses pembelian biodiesel oleh Jepang sedang ada di tahap negosiasi harga dan skema. Negeri Bunga Sakura itu meminta harga biodiesel Indonesia flat atau tetap selama 10 tahun.

“Sekarang kita sedang negosiasi, kalau bisa tiap berapa tahun review harga. Karena sawit ini kan kalau besok harga pupuk naik, akan berpengaruh ke harga sawit,” jelasnya.

Sebelumnya, Indonesia juga pernah mengekspor biodiesel ke Amerika Serikat dan Eropa. Namun ekspor tersebut berhenti akibat tarif yang tinggi dan adanya tudingan dumping.

Sekilas Beda Biofuel, Bioethanol, Biodisel dan Biogas

Sederhananya, biofuel adalah energi yang terbuat dari materi hidup, biasanya tanaman. Bioetanol, biodiesel, dan biogas adalah jenis biofuel. Biofuels dianggap energi terbarukan, mengurangi peran dari bahan bakar fosil, dan telah mendapat perhatian dalam transisi ke ekonomi rendah karbon.

Bioetanol adalah adalah bahan bakar paling dikenal baik sebaik biofuel dan merupakan alkohol yang dihasilkan dari jagung, sorgum, kentang, gandum, tebu, bahkan biomassa seperti batang jagung dan limbah sayuran. Hal ini biasanya dicampur dengan bensin.  Namun, tanaman secara khusus untuk jenis biofuel tidak ideal karena energi yang dibutuhkan berhadapan dengan masalah dampak lingkungan, dan emisi yang terkait dengan panen dan transportasi, belum lagi keterkaitannya dengan peningkatan harga pangan global. Namun, produksi bioetanol di Amerika Serikat telah meningkat sejak tahun 1990-an.

Hampir semua bensin saat ini dijual di AS dicampur 10% ethanol karena menjadi standar bahan bakar terbarukan (renewable fuel standard-rfs). Kebutuhan itu diberlakukan pada tahun 2005, tetapi diperluas sebagai bagian dari 2007 ketergantungan energi dan security act. Pada 2012, 12,95 milyar galon bioetanol diproduksi di dalam negeri. Industri mendapat dukungan yang kuat ( termasuk subsidi ) dengan UU Pertanian AS Tahun 2008 (Farm Bill 2008), namun dukungan ini mungkin akan menurun pada tahun 2014.

Biodiesel adalah minyak dari tumbuhan atau hewan yang telah digunakan sebagai alternatif atau dicampur dengan minyak solar di mobil dan armada industri dengan mesin diesel.

Eksportir terkemuka biodiesel (kedelai) adalah Argentina yang pada Desember 2013 mengajukan keluhan ke Pertemuan WTO Ketiga terhadap Uni Eropa untuk menempatkan pajak impor di biodiesel, tetapi menanggapi permintaan tempat lain dengan meningkatkan ekspor ke Amerika Serikat yang menciptakan biodiesel sendiri juga sebanyak 1.1 miliar galon pada 2012.

Biodiesel juga telah mendapat dukungan dari pemerintah dan akan terpengaruh oleh penurunan Renewable Fuel Standard (RTS), persyaratan untuk diesel ditambahkan pada tahun 2007.

Jelantah atau minyak dari memasak juga dapat dikonversi ke biodiesel dan lebih berkelanjutan karena produk sampingan dari proses lain. Mesin diesel secara otomatis dapat menjalankan off campuran dengan 20% atau kurang biodiesel. Di atas 20% biodisel atau dari minyak nabati dari memasak membutuhkan penyesuaian. Pusat daur ulang lokal dan regional telah membuat biodiesel lebih mudah diakses, tetapi ada batas untuk pengolahan skala besar untuk biodiesel dari minyak goreng dan juga bahan baku dasar karena berpengaruh pada harga pangan. Gas alam dan bahan bakar alternatif kendaraan murah seperti hibrida dan mobil listrik juga menggantikan permintaan untuk biodiesel .

Biogas dibuat sebagai produk sampingan dari membusuk tanaman dan hewan limbah di lingkungan dengan tingkat rendah oksigen : tempat pembuangan sampah , fasilitas pengolahan limbah, dan susu. Biogas terdiri terutama dari metana dan karbon dioksida (gas rumah kaca), sehingga insentif yang kuat untuk menjaga biogas dari memasuki atmosfer.

Biogas dapat ditangkap dan digunakan untuk transportasi, memasak, dan listrik. Lebih lanjut tentang manfaat sini. Ini sebenarnya telah digunakan selama berabad-abad. Di negara berkembang, skala mikro atau rumah tangga proyek tersebar di tahun 1970 dengan sekitar 4 juta biogas tanaman saat ini di India dan 27 juta di Cina. Namun, studi menunjukkan bahwa banyak tanaman di daerah pedesaan tidak berfungsi karena kurangnya pemeliharaan dan memerlukan perbaikan sehingga penggunaannya pada masa depan membutuhkan jaringan operasional untuk mengatasi masalah ini.

Comments

By admin

Leave a Reply