Herman Deru Minta Perbankan Proaktif Salurakan KUR ke Pengusaha Kecil

UMI1Tabloid-DESA.com PALEMBANG – Para pelaku usaha di Sumatera Selatan diharapkan memiliki jiwa wirausaha (Entrepreneur) dalam mencari sumber penghasilan baru dengan menanamkan  kepekaan dalam membaca peluang pangsa pasar di tengah ketatnya persaingan usaha.  

“Yang paling penting dalam menjalankan usaha harus ada inisiatif, pintar dalam membaca kondisi pasar atau peluang usaha,” ungkap Gubernur Sumsel H. Herman Deru pada pembukaan Businees Matching  Optimalisasi Penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan Pembiayaan Ultra Mikro (UMi) di Sumsel bertempat di Griya Agung Palembang, Kamis (12/9).

Para pelaku usaha lanjut Gubernur, juga  harus memiliki komitmen yang kuat dalam membangun usahanya  agar bisa  tetap eksis,  dengan tetap mengedepankan sikap  konsisten, konsekuen dan speed (kecepatan) dalam pelayanan pada konsumen. Di samping itu lanjut dia, ada beberapa alasan seseorang engan memulai usaha diantaranya karena kesulitan dalam permodalan dan minimnya pengetahuan tentang cara berusaha.

UMI3

Kekurangan tersebut  lanjut dia, bisa diatasi  dengan ketersediaan permodalan yang diberikan Perbankan baik malalui KUR atau UMi serta pemanfaatan teknologi informasi  sebagai sarana mencari informasi  sekaligus sebagai  sarana promosi produk.

“Untuk permodalan tidak usaha takut sekarang ini banyak lembaga penyalur KUR siap membantu, baik itu KUR Mikro atau Usaha Kecil. Alangkah sayangnya pasilitas sebesar ini, tidak kita ambil. Malah sekarang ini adalagi Permodalan Nasional Madani. Karena itu  saya mengharapkan pihak perbankan untuk proaktif dalam menyalurkan Kredit Usaha Rakyat (KUR) terutama pada Pengusaha Kecil,” harap Herman Deru.

Dalam sambutanya Herman Deru juga  menegaskan,  melalui kegiatan yang digagas Leanpuri Foundation dan Pemprov. Sumsel ini, diharapkan akan memberikan dampak kesejahteraan bagi masyarakat terutama bagi pelaku usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) di Sumsel.

“Kita harapkan Sumsel Maju untuk Semua akan tercapai dengan ditandai turunnya angka kemiskinan dan meningkatnya kesejahteraan masyarakat. Gagasan Pemprov. Sumsel dan Leanpuri Foundation untuk mempertemukan UMKM dengan Perbankan ini menjadi gagasan mulia,”  tegasnya.

Para pelaku UMKM dimintanya  untuk terus melakukan inovasi sehingga dapat bersaing dengan pesatnya kemajuan zaman, terutama dalam pengusaan teknologi informasi sehingga pelaku UMKM di Sumsel tidak mengalami kesulitan dalam pengembangan usaha.

UMI2

Sementara itu Kepala Kantor Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 7  Sumatera Bagian Selatan ( Sumbagsel) Panca Hadi Suryatno yang juga selaku ketua Tim Percepatan Akses Keuangan Daerah (TPAKD) Provinsi Sumsel dalam laporannya menyebutkan, dalam rangkaPencapaian tingkat inklusi  dan literasi maka TPAKD Sumsel pada tahun 2019 memiliki empat  kelompok kerja diantaranya perluasan akses keuangan masyarakat, meningkatkan UMKM melalui oprimalissi dana desa, KUR, Pembiayaan UMi dan Laku Pandai.

“Berasadarkan database OJK penyaluran kredit perbangkan sampai dengan Juni 2019 di Sumsel tumbuh sebesar 4,98 persen. (yoy) yakni Rp  80,67 Triliun menjadi Rp 84,64 Triliun” tegasnya Panca Hadi Suryatno sembari menyebutkan untuk penyaluran KUR di Sumsel lanjut Panca Hadi Suryatno sampai Juni 2019 yakni Rp 80,67 Triliun.

Dikesempatan ini Gubernur selaku Pembina Forum Komunitas Industri Kecil Menengah Sumsel, mengukuhan anggota Komunitas Industri Kecil Menengah Sumsel  dan dilanjutkan dengan penyerahan secara simbolis penyaluran modal usaha KUR.

Turut hadir dalam cara ini Kanwil Ditjen Perbendaharaan Provinsi Sumsel, Taukhid.Kepala Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumsel, Yunita Resmi Sari. Para pimpinan Industri Jasa Keuangan 14 Bank Penyalur KUR, dua Perusahaan penyalur Pembiayaan Ultra Mikro dan tiga Perusahaan Penjamin Kredit di Kota Palembang.

Comments

comments