Dana Desa Atasi Efek Urbanisasi di Desa

URBAN

Tabloid-DESA.com JAKARTA – Urbanisasi masyarakat dari desa kota semakin mengkhawatirkan. Luas wilayah pedesaan Indonesia yang mencapai lebih dari 70 persen, tidak dibarengi dengan kesetaraan jumlah penduduk yang hanya mencapai 44 persen. Dana desa dalam hal ini, diyakini mampu menekan jumlah urbanisasi yang dikhawatirkan terus meningkat.

“Desa adalah masa depan Indonesia, dimana saat ini kita memiliki 74 ribu lebih desa. Masyarakat di desa setelah sekolah tinggi di kota kalau tidak ada perubahan, diperkirakan tahun 2030 desa hanya akan diisi oleh 30 persen penduduk dan itu hanya masyarakat berusia senja,” ungkap Sekretaris Jenderal Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendes PDTT), Anwar Sanusi, saat memberikan arahan pada Pembukaan Latihan Kader Utama (Lakut) angkatan I Pimpinan Pusat Ikatan Pelajar Nahdlatul Ulama (IPNU) di Jakarta, Jumat (27/1).

Ia mengatakan, sebanyak 60 persen wilayah desa saat ini sedang mengalami persoalan serius seperti halnya kemiskinan dan gini ratio (ketimpangan kaya dan miskin). Oleh sebab itu, menurutnya, ditetapkannya UU No. 6 Tahun 2014 Tentang Desa adalah kesempatan emas untuk mengubah, bagaimana desa betul-betul jadi harapan orang desa.

“Dalam nawacita ke tiga, Presiden berkomitmen membangun Indonesia dari daerah pinggiran. Kemudian inti dari undang-undang itu apa? Desa kalau mau berkembang maka berikanlah kesempatan. Artinya desa jangan semata-mata didikte,” ujarnya.

Adapun wujud nyata dari undang-undang tersebut adalah dengan memberikan dana langsung ke desa yang disebut dana desa. Setiap desa rata-rata mendapatkan Rp 300 juta pada penyaluran dana desa di tahun pertama (2015). Kemudian tahun 2016 rata-rata mendapatkan Rp720 juta dan tahun 2017 rata-rata Rp800 juta.

“Kita ingin desa-desa memiliki uang yang bisa dikelola langsung oleh desa. Dari dana desa kita arahkan agar desa bisa kuat secara ekonomi, budaya dan politik yang kemudian disebut dengan desa mandiri. Dana desa harus digunakan melalui musyawarah desa oleh badan permusyawaratan desa,” ujarnya.

Sanusi melanjutkan, jika bicara tentang desa, maka hampir semua warga Nahdlatul Ulama (NU) berasal dari desa. Untuk itu menurutnya, pentingnya peran warga NU untuk menjadi penentu pembangunan desa.

“Harus bisa menjadi penentu pembangunan desa, bisa dimulai dari menjadi anggota permusyawaratan desa,” ujarnya.

Terkait hal tersebut dalam konteks pembangunan desa menurutnya, mandat Kemendes PDTT dalam hal ini sangat besar. Kementerian desa dalam hal ini mengurusi 74 ribu desa, daerah tertinggal dan transmigrasi. “Urusannya luas, kalau PDT (sebelumnya kementerian PDT/Pembangunan Daerah Tertinggal) mungkin kecil karena hanya mengurusi 122 daerah tertinggal,” ujarnya.

Comments

comments