BI Panen Perdana Cabai di Lapas Palembang

HAMID

Tabloid-DESA.com PALEMBANG – Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Sumatera Selatan menggelar panen perdana program penanaman 5.000 batang cabai di kebun yang berada di lingkungan Lapas Pakjo, Palembang, Jumat (3/2).

Kepala Kantor Perwakilan BI Sumsel Hamid Ponco mengatakan kerja sama dengan Kemenkumham ini bertujuan untuk meningkatkan keterampilan warga binaan.

“Produksi yang dihasilkan cukup banyak, yang dapat digunakan untuk kebutuhan Lapas sendiri atau jika berlebih bisa dijual ke pasar,” kata Ponco seusai kegiatan panen seperti diberitakan sumsel.antaranews.com.

Ia mengatakan komoditas cabai selalu menjadi perhatian pemerintah karena rutin menjadi penyumbang inflasi daerah.

Bahkan sejak awal tahun terjadi lonjalan di hampir seluruh daerah karena pengaruh gagal panen.

Di Kota Palembang bahkan harga cabai diketahui sempat mencapai Rp100 ribu/kg.

“Sejak lama BI melalui Tim Pengendali Inflasi Daerah menggalakkan keluarga untuk menanam cabai di pekarangan sendiri agar tidak mesti ke pasar. Jika ini banyak diterapkan maka harga cabai bisa ditekan. BI berharap apa yang sudah dilakukan warga binaan ini dapat menginspirasi,” kata dia.

Bukan hanya mendorong menanam cabai, BI juga memiliki program pembibitan bawang merah di Kabupaten Banyuasin yang dapat dijadikan proyek percontohan bagi kalangan pelaku usaha untuk merambah bisnis pertanian.

Program yang dikenal dengan sebutan “on farm” ini diharapkan menjadi program pengendalian inflasi untuk sejumlah komoditas bahan makanan, seperti bawang merah dan cabai.

“Kegiatannya dimulai dari pembibitan, jadi bagi pengusaha di Sumsel yang berminat dapat langsung datang ke Banyuasin untuk melihatnya,” kata dia.

Comments

comments