Atasi Banjir, HD Siap Back Up Pemkot Palembang, Siapkan Perda Alih Fungsi Lahan Rawa 

banjir2Tabloid-DESA.com PALEMBANG – Gubernur Sumsel Herman Deru memastikan pihaknya siap memback up Pemkot Palembang terkait musibah banjir yang melanda hampir seluruh wilayah Kota Palembang sejak Senin (12/11) malam. Pernyataan itu diungkapkannya saat diwawancarai media di ruang tamu Gubernur, Selasa (13/11) siang.

“Karena ini semua wilayah Sumsel kita akan back up Walikota, tadi sudah saya telpon langsung. Kita akan mudahkan langkah Pemkot atasi banjir ini,” tegas Mantan Bupati OKU Timur dua periode tersebut.

Dikatakan HD, dirinya melihat langsung bagaimana tersiksanya masyarakat akibat banjir yang melanda. Banjir menurutnya membuat sebagian besar jalan utama di Palembang tergenang air sehingga menimnulkan gangguan lalu lintas berupa kemacetan yang panjang. Karena itu pula pasca melihat langsung kondisi di lapangan, HD memerintahkan Sekda untuk memanggil semua pihak terkait untuk rapat dan menyelesaikan persoalan tersebut.

“Saya sudah komunikasi dengan Walikota. Ada beberapa hal yang terungkap dan tak bisa mereka selesaikan kecuali dengan bantuan Pemprov, termasuk juga pembebasan lahan salutan vendungan dan pompa yang sudah tak mampu menampung air. Kita akan bantu walikota, sebab kebutuhan mereka banyak sementara dana terbatas,” jelas HD.

banjir4

Tak hanya di Kota Palembang saja, terkait musibah banjir dia juga mengaku segera membuka komunikasi dengan kepala daerah di kabupaten dan kota lainnya di Sumsel.

Menurut HD banjir adalah kejadian alam yang harus disikapi. Salah satunya dengan menyiapkan Perda Alih Fungsi Lahan. Hal ini bertujuan agar masyarakat maupun individu dan pengusaha tidak sembarangan mengonversikan lahan rawa yang ujungnya membuat lahan menjadi tidak bersahabat.

“Rawa itu harus diatur. ada yang boleh ditimbun dan tidak dan kta butuh masyarakat. Provinsi akan siapkan Perda, jadi kita atur termasuk Perda di luar Palembang. Karena ini penting dipertahankan sebagai bresapan air. Saya pikir ini belum terlambat dan kita harus berbuat. Sambil menunggu Perda lahir kita bisa buatkan Pergub dulu,” jelasnya.

Dari kejadian ini lanjut HD, dalam waktu dekat pihaknya juga berencana memanggil PT.Waskita Karya sebagai pembangun LRT. Karena salah satu penyebab jalan banjir di jalan utama di Palembang dikarenakan adanya tiang yang dibangun persis di gorong-gorong saluran air.

“Akan kita panggil (PT.Waskita Karya), karena air itu tumpah ke jalan akibat gorong-gorong itu berada tepat di bawah tiang itu”

banjir3

Atas dasar itu pula HD berharap pihak yang mengelola utilitas yanf berkenaan dengan drainase ke depan bisa duduk bersama. sehingga dalam proses pembangunan utilitas mereka dapat berkoordinasi satu dengwn lainnya.

“Jangan bangun sendiri-sendiri. Saya akan mintakan laporan dulu. Dinas terkait akan kita panggil. Saya akan pantau terus ini, bila perlu tengah malam akan saya panggil,” tegas HD.

Seperti diketahui untuk melihat langsung kondisi banjir di kota Palembang, orang nomor satu di Sumsel tersebut sengaja pergi ke kantor dengan menumpang motor PJR dari kediamannya di kawasan taman Kenten. HD sempat terjebak macet, karena banjir membuat arus lalu lintas macet total.

Comments

comments